Program Studi Kimia - Fakultas MIPA - Universitas Islam Indonesia - Konsentrasi Analisis Industri dan Lingkungan - Konsentrasi Kewirausahaan Kimia - Konsentrasi Minyak Atsiri

You are here: HOME arrow ARTIKEL arrow Kimia Analitik arrow Mengapa Air Mendidih pada Suhu di Bawah 100 derajat Celcius?
  • Decrease font size
  • Default font size
  • Increase font size
Mengapa Air Mendidih pada Suhu di Bawah 100 derajat Celcius? Print E-mail
Tuesday, 29 June 2010

Kata Kunci: thermometer, titik didih

 Dr. Yasunori Tominaga dari Universitas Perempuan Ochanimizu bersedia menjawab pertanyaan di atas.
Dr. Tominaga memberi catatan, “ Saya tidak menjanjikan semua informasi dari artikel saya adalah benar, karena ini adalah perkiraan saya.
Titik didih yang lebih rendah disebabkan oleh dua factor:a ir itu sendiri dan metode pengukuran.
Walaupun saya tidak melihat bagaimana percobaan dilakukan, metode pengukuran tampaknya adalah penyebabnya.
Ketika kita mengukur titik didih air, kita biasanya mendidihkan air dalam piala gelas dan meletakkan thermometer (alkohol atau raksa) ke dalam air. Kelas dasar ilmu sains biasanya menggunakan thermometer alkohol. Kebanyakan orang meletakkan ujung thermometer ke dalam cairannya ketika mengukur suhunya, dan sebagian besar badan thermometer tidak bersentuhan dengan zat yang mereka ukur. Bahkan kebanyakan thermometer alkohol terbuat dari minyak tanah sebagai pengganti alkohol.

Pada thermometer jenis ini, cairan di dalam tabung kaca yang menyempit (yang memiliki radius homogen) memuai ketika dipanaskan, dan meningkatkan isi dalam tabung. Kemudian panjang cairan berhenti (skala) diasumsikan sebagai suhu yang terukur. Karenanya, jika suhu semua cairan di dalam thermometer tidak sama, kita tidak bisa mengatakan bahwa kita mengukur suhu dengan akurat.
Sebagai contoh, kita selalu bisa mengatakan data mengukur suhu ruangan dengan akurat karena seluruh thermometer berada dalam atmosfer yang sama. Bagaimanapun, ketika mengukur thermometer yang berisi cairan, kita harus selalu memastikan bahwa seluruh tabung kaca terendam dalam zat yang diukur.
Contoh lain, bila Anda mengukur suhu air sungai, pastikan untuk meletakkan seluruh thermometer ke dalam air untuk mendapatkan pembacaan yang akurat.
Karena tidak mudah untuk meletakkan thermometer ke dalam air mendidih, kita harus menggunakan peralatan yang tepat. Gunakan tabung berkerucut yang sedikit lebih tinggi dari thermometer. Letakkan sumbat dengan lubang di mulut tabung sehingga thermometer bisa ditahan dengannya. Isi air dalam tabung, didihkan dan baca thermometer.
Artikel yang sama bisa ditemukan dalam buku teks pegangan mengajar ilmu sains dasar

 

Pada thermometer jenis ini, cairan di dalam tabung kaca yang menyempit (yang memiliki radius homogen) memuai ketika dipanaskan, dan meningkatkan isi dalam tabung. Kemudian panjang cairan berhenti (skala) diasumsikan sebagai suhu yang terukur. Karenanya, jika suhu semua cairan di dalam thermometer tidak sama, kita tidak bisa mengatakan bahwa kita mengukur suhu dengan akurat.
Sebagai contoh, kita selalu bisa mengatakan data mengukur suhu ruangan dengan akurat karena seluruh thermometer berada dalam atmosfer yang sama. Bagaimanapun, ketika mengukur thermometer yang berisi cairan, kita harus selalu memastikan bahwa seluruh tabung kaca terendam dalam zat yang diukur.
Contoh lain, bila Anda mengukur suhu air sungai, pastikan untuk meletakkan seluruh thermometer ke dalam air untuk mendapatkan pembacaan yang akurat.
Karena tidak mudah untuk meletakkan thermometer ke dalam air mendidih, kita harus menggunakan peralatan yang tepat. Gunakan tabung berkerucut yang sedikit lebih tinggi dari thermometer. Letakkan sumbat dengan lubang di mulut tabung sehingga thermometer bisa ditahan dengannya. Isi air dalam tabung, didihkan dan baca thermometer.
Artikel yang sama bisa ditemukan dalam buku teks pegangan mengajar ilmu sains dasar

 

Last Updated ( Tuesday, 27 July 2010 )
 
< Prev   Next >

Quisioner Layanan Lab.

Quisioner Kepuasan Layanan Lab.

Login Form






Lost Password?
No account yet? Register
 


Links

 

Testimoni Alumni

KHORIA OKTAVIANI - ANGKATAN 2002: "...walaupun apa yg saya lakukan adalah penggambaran secara makro (bukan bersifat teknis) namun diperlukan dasar2 pengetahuan kimia yg kuat untuk dapat memberikan analisis yang tepat... read more

DESY SETIONINGRUM - ANGKATAN 2004: "ilmu yang saya dapat dari kuliah sangat bermanfaat bagi saya pak karena saya bekerja dilaboratorium dan harus mengenal banyak bahan kimia dan yang berhubungan dengan kimia pak pokoke banyak bermanfaat... read more

THORIKUL HUDA - ANGKATAN 1999: "Saya merasa sangat bersyukur kepada ALLAH SWT yang telah mentakdirkan saya untuk kuliah di Prodi Ilmu Kimia FMIPA UII. Banyak pengalaman yang saya dapatkan selama menjalani perkuliahan, sehingga sampai saat ini saya masih bisa mengamalkan ilmu yang disampaikan oleh dosen-dosennya... read more

AHMAD HANAFI - ANGKATAN 2002: "UII adalah pilihan terbaik bagi saya".. terutama dalam hal pelayanan, UII adalah nomer "satu"... read more

CECEP SA’BANA RAHMATILLAH - ANGKATAN 2001: "Kuliah di Ilmu Kimia Luar Biasa, Keren... Bagaimana ndak keren?!! selain staf dosennya masih muda2 jadi enak ketika bergaul and curhat... read more 

KHOIRUL HIMMI SETIAWAN - ANGKATAN 2002: "Pengalaman semasa kuliah di Kimia UII sungguh pengalaman yang luar biasa pak, betul-betul luar biasa.. Hal yang paling penting adalah "rasa kedekatan dan kepedulian yang sangat besar" dari Dosen kepada mahasiswa... read more

Artikel

Journal IJMSC

Who's Online

We have 3 guests online

Selamat Datang di Prodi Kimia FMIPA UII

Program Studi Kimia FMIPA-UII adalah salah satu Prodi di Lingkungan Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta yang sedang terus mengembangkan diri menuju program studi dengan kualitas pengajaran dan riset yang tinggi berwawasan pada Kearipan Lokal (Local Geneus).

Dr. Is Fatimah
Ketua Program Studi

Dr. Dwiarso Rubiyanto, M.Si.
Sekretaris Program Studi

READ MORE...